Senin, 01 April 2019

Sejumlah 40 guru SD Muhammadiyah PK Kottabarat Solo mengikuti workshop peningkatan kompetensi guru yang berlangsung di sekolah setempat, Sabtu (30/3/2019). Workshop tersebut mengangkat tema "Kesiapan Pendidikan Dasar Menyongsong Revolusi Industri 4.0" dan menghadirkan narasumber guru besar FKIP UNS, Prof. Dr. rer.nat. Sajidan, M.Si.
Kegiatan diawali dengan pemaparan sejarah revolusi industri di dunia, mulai dari revolusi industri 1.0 hingga revolusi industri 4.0 sekarang ini. Menurut pemaparannya bahwa salah satu ciri khas revolusi industri 4.0 adalah banyaknya penggunaan sistem siber untuk membantu dan menggantikan peran manusia dalam dunia kerja. Ia menyampaikan bahwa salah satu keterampilan yang harus dimiliki untuk mempesiapkan generasi ke depan adalah keterampilan berfikir analisis. 
Keterampilan analisis dapat dicapai apabila sekolah melaksanakan pembelajaran HOTS (High Order Thinking Skill). Melalui pembelajaran HOTS peserta didik akan terbiasa menghadapi permasalahan yang komplek dan mencari solusi atas permasalahan tersebut. Pembelajaran HOTS dapat dilaksanakan dengan maksimal apabila semua komponen dapat terlibat, mulai dari guru, orang tua, dan peserta didik. “Guru harus mulai mengubah metode atau model pembelajaran yang mengarah ke pembalajaran HOTS,” ungkapnya.
Wahyu Widodo, salah satu peserta workshop menyampaikan tentang tantangan yang dihadapi dalam menerapkan pembelajaran HOTS di kelas 1. Ia mengungkapkan pengalamannya ketika peserta didik merasa kesulitan menghadapi soal HOTS pada saat ulangan semester. Ia sering menjumpai kesenjangan antara anak yang satu dengan yang lain dalam memahami soal – soal tersebut sehingga diperlukan pengulangan dalam membaca soal.
"Mengajarkan peserta didik kelas bawah untuk berpikir analitis memang bulan perkara mudah, perlu tahapan-tahapan tertentu, tetapi harus dilakukan karena tuntutan perkembangan zaman yang semakin komplek," ujarnya.
Diskusi berkembang sampai pada teknis model dan metode pembelajaran yang direkomendasikan untuk menghadapi era tersebut. Di samping itu juga dikupas mengenai keterampilan-keterampilan siswa yang bisa terus dikembangkan berdasarkan talenta peserta didik. "Orang-orang yang kreatif dan original sangat berpeluang menjadi sukses di era 4.0 saat ini, " ungkap Prof. Sajidan.
Kegiatan workshop diakhiri dengan penegasan Prof. Sajidan tentang pentingnya literasi dalam menunjang pembelajaran HOTS. Keterampilan literasi harus ditanamkan pada anak – anak sejak usia awal sekolah sehingga generasi ke depan siap menjadi aktor dalam era revolusi industri 4.0.

Muhamad Arifin / Humas 081329718196
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Ketua

Drs. H. Tridjono
NBM. 498.374

Menu

Jadwal Sholat


jadwal-sholat

Kalender

Jam

Kalender Islam

Kalender Hijriyah

Pengunjung

Flag Counter

DIKDASMEN

Masukkan Bahan Berita Website Dikdasmen


Harus memiliki akun google terlebih dahulu
Kemudian klik ikon diatas

Saran dan Kritik ( Mail Box )

Translate

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Kerjasama


Posting Populer

Arsip Blog

Kontak Kami

Email Kantor :
dikdaspdmsolo@yahoo.co.id
dikdasmenska@gmail.com

Nomor Telp Kantor :
(0271)656942

Fax :
(0271)653025